Geger, MK Dikirimi Peti Mati

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mahkamah Konstitusi (MK) dihebohkan dengan kedatangan peti mati yang tiba sore ini. Peti mati tersebut tiba dari Solo, Jawa Tengah.

Tidak tanggung-tanggung, peti mati tersebut ternyata dikirim melalui Pos Indonesia dan tiba di MK sekitar pukul 15.30 WIB.

Peti mati tersebut pun terlihat cukup unik karena dihiasi huruf-huruf semisal 'hukum mati penegak hukum korup'. Di sisi atas peti tersebut, bertuliskan 'Gerakan Rakyat Anti Korupsi'.

Barang tersebut nampaknya bukan benda 'mencurigakan, karena di situ tertera pengirimnya Bambang Saptono yakni dari Gerakan Rakyat Anti Korupsi.

Menurut keterangan dari petugas Pos Indonesia, Muhammad Rowi, peti tersebut dikirim Bambang dari Solo tadi malam. Peti itu sendiri tiba di kantor pos Jakarta sekitar pukul 04.00 WIB. Petugas pun kemudian mengirimnya ke alamat tujuan.

"Baru pukul. 09.00 WIB kita antar ke MK dan sore ini baru sampai. Dan peti ini barang terakhir yang kita kirim makanya sampainya sore," kata dia.

Namun, peti mati tersebut bukanlah peti mati sungguhan. Peti tersebut hanya peti simbolik dari si pengirim.

Peti mati tersebut kini ditangani mailing room MK. "Kita terima peti ini. Selanjutnya nanti kita lapor ke atasan," kata dia.

Pengiriman peti mati simbolik tersebut diduga kuat berhubungan dengan adanya perkara dugaa suap yang melibatkan ketua MK nonaktif, Akil Mochtar.

Baca Juga:

Golkar Tetap Kuat Tanpa Ratu Atut

Anggota DPD: Yang Punya Banyak Uang Bisa Menang Pilkada

Mahasiswa Minta Ratu Atut dan Kroninya Ditangkap dan Diadili


http://id.berita.yahoo.com/geger-mk-dikirimi-peti-mati-093646443.html
◄ Newer Post Older Post ►
Powered by Blogger.
 

© VivaJos Powered by Blogger